Pengukur kelengkungan korneaBL-8002

Karena daya bias kornea menyumbang 2/3 dari total daya bias mata manusia, pengukuran kelengkungan kornea dapat memahami daya bias total mata manusia. Pada saat yang sama, karena sebagian besar astigmatisme mata manusia berasal dari kornea, pembacaan kelengkungan kornea sangat baik dalam hal optometri dan analisis resep. penting. Dalam optometri komputer, pengukuran kelengkungan kornea telah disebutkan


Deskripsi Produk

 Pada bagian ini, kami akan memperkenalkan keratometer optik dan aplikasinya. Keratometer menggunakan sifat refleksi kornea untuk mengukur radius kelengkungannya. Ciri-ciri keratometer adalah sebagai berikut: Lensa mata dapat diatur sehingga mata pemeriksa dapat fokus dengan jelas. Sandaran rahang dan sandaran kepala dapat disesuaikan sehingga posisi kepala subjek dapat diperbaiki selama pemeriksaan; pegangan dapat digerakkan ke atas dan ke bawah untuk menyesuaikan ketinggian instrumen sehingga mata subjek berada pada tingkat yang sama. Roda dua derajat dapat mengukur kelengkungan dua meridian utama. ) Ada skala aksial, yang dapat mengekspresikan posisi dua meridian utama, dan seluruh laras pengukur kelengkungan dapat diputar. Kursor diproyeksikan ke kornea peserta ujian; pegangan kontrol fokus dapat digerakkan maju mundur untuk memfokuskan kursor pada kornea mata ujian dengan jelas.

212

Keunggulan Produk

Lensa mata dapat disesuaikan sehingga mata pemeriksa dapat fokus dengan jelas.

Sandaran rahang dan sandaran kepala dapat disesuaikan sehingga posisi kepala subjek dapat diperbaiki selama pemeriksaan; pegangan dapat digerakkan ke atas dan ke bawah untuk menyesuaikan ketinggian instrumen sehingga mata subjek berada pada tingkat yang sama.

Roda dua derajat dapat mengukur kelengkungan dua meridian utama.

Ada skala aksial, yang dapat mengekspresikan posisi dua meridian utama, dan seluruh laras pengukur kelengkungan dapat diputar.

Kursor diproyeksikan ke kornea peserta ujian; pegangan kontrol fokus dapat digerakkan maju mundur untuk memfokuskan kursor pada kornea mata peserta ujian dengan jelas.

Pembacaan kelengkungan kornea normal dapat menggunakan jari-jari kelengkungan (mm) atau diopter (D). Dalam optometri, umumnya lebih mudah untuk mengekspresikan diopter, dan secara langsung dapat memberikan situasi astigmatisme kornea, seperti: 43.00 D@ 180/44.00 D@ 90, Kita dapat langsung memperoleh astigmatisme kornea 1,00 D.

Nilai utama unit diopter adalah memudahkan ahli kacamata lensa kontak untuk menghitung jumlah astigmatisme residual (memakai lensa kontak bola keras), karena indeks bias air mata sangat dekat dengan indeks bias kelengkungan kornea. dihitung dengan kelengkungan kornea. Jumlah astigmatisme yang diukur mirip dengan jumlah netralisasi "lensa air mata" setelah memakai lensa kontak, sehingga dengan membandingkan jumlah astigmatisme yang diukur dengan keratometer dengan jumlah astigmatisme yang diukur dengan pembiasan, astigmatisme residual dapat diperkirakan dengan cepat .


  • Sebelumnya:
  • Lanjut:

  • Tulis pesan Anda di sini dan kirimkan kepada kami